Nalar.ID

Faktor Penting Perempuan dan Digitalisasi

Nalar.ID, Jakarta – Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Wakil Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo menekankan peranan perempuan yang ditunjang dengan digitalisasi merupakan faktor penting dalam pembangunan bangsa.

“Sepanjang tahun 2021, ekonomi digital Indonesia mengalami pertumbuhan yang sangat besar. Laporan ekonomi Southeast Asia 2021 menyebutkan sepanjang tahun 2020 dan paruh pertama 2021 terdapat peningkatan sebanyak 21 juta konsumen digital baru,” ujar Angela, dalam webinar, belum lama ini. 

Kementerian Perdagangan telah memprediksi ekonomi digital Indonesia akan tumbuh Rp 4.531 triliun di tahun 2030 dengan sektor e-commerce sebagai pendorong utama.

Melihat pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia dan potensi ke depan, perempuan Indonesia perlu aktif berperan meningkatkan literasi dalam memanfaatkan kemajuan teknologi.

“Teknologi akan terus berkembang. Hari ini kita sudah melihat, permodalan jenis baru seperti Fintek, ada pula Hyper Targeting Marketing, atau promosi yang lebih customized, atau analisa big data yang bisa memberi insight dan prediksi market yang lebih produktif lebih efisien bagi usaha kita. Ada pula penggunaan AoT untuk mengumpulkan data, cloud, lockchain technology, NFT, serta Metaverse dan lainnya,” jelasnya.

Melihat perkembangan teknologi itu, diakui Angela, Kemenparekraf lewat program-programnya berkomitmen untuk meningkatkan literasi masyarakat. Khususnya perempuan dalam memanfaatkan perkembangan teknologi. Mengingat 64,5 persen UMKM di Indonesia dikelola oleh perempuan.

“Kemenparekraf terus komitmen mendukung pengembangan SDM dengan program upskilling, reskilling, dan entrepreneurship di sektor parekraf. Selain itu program onboarding dan pendampingan usaha ke platform digital juga kami lakukan agar membantu para pelaku usaha beradaptasi dengan pemanfaatan teknologi dan menjadi siap berkompetisi di era digital,” katanya.

Selain itu, Kemenparekraf juga mendukung para pelaku usaha dalam pelatihan manajemen bisnis khususnya dalam manajemen finansial, fasilitasi akses permodalan serta fasilitasi perlindungan hak kekayaan intelektual sebagai kendala utama bagi pelaku usaha ekonomi kreatif.

Angela mengingatkan, teknologi akan terus berkembang sehingga literasi digital bagi perempuan ini menjadi sangat krusial. Bukan hanya di kota besar, tapi sampai ke pelosok negeri agar terjadi pemerataan ekonomi. 

“Saya yakin, dengan meningkatkan literasi digital bagi perempuan, keluarga Indonesia akan semakin sejahtera,” ujarnya.

Editor: Ceppy F. Bachtiar

Komentar

Ikuti Kami

Kami nalar, punya alasan informasi tak ditelan mentah. Mari, sama-sama bernalar.

Nalar.ID | Cerdas Menginspirasi